Penjelasan Rosacea - Jenis, Penyebab dan Cara Mengatasinya

image: verywell

Tahu kah kamu, kalau kemerahan pada wajah tidak selalu terjadi karena jerawat. Faktanya, ada beberapa kemungkinan lain yang menyebabkan kemerahan pada wajah Anda, seperti eczema atau eksim, perioral dermatitis, malassezia (Pityrosporum) folliculitis, dan juga rosacea.


Di artikel kali ini, kita akan membahas seputar rosacea. Jenis, penyebab dan cara mengatasinya.


Apa itu Rosacea?

Selain jerawat, hiperpigmentasi, rosacea adalah permasalahan kulit yang umum terjadi. Meski sering terlihat mirip seperti jerawat karena berdampak kemerahan pada wajah dan memiliki lesi yang sama (papules dan putules), rosacea memiliki penyebab atau 'permasalahan' berbeda. Rosacea adalah kondisi peradangan kulit yang ditandai dengan eritema (kemerahan), telangiektasia (pembuluh darah), edema, benjolan inflamasi berupa papula dan pustula, atau kombinasi dari gejala-gejala tersebut.


Berbeda dengan jerawat yang bisa muncul di punggung dan dada, rosacea hanya muncul di wajah yang menyebabkan kemerahan pada dahi, hidung, pipi dan dagu. Berdasarkan The National Rosacea Society Expert Committee, rosacea memiliki empat sub tipe sesuai dengan pengelompokan gejala yang umum terjadi, yaitu:

Subtype 1 - Rosacea Eritematotelangiektasis

Rosacea sub tipe pertama ini memiliki gejala merah 'merona'. Kemerahan persisten dengan atau tanpa telangiektasis (pembuluh darah melebar yang terlihat) pada wajah. Selain itu, papula, pustula dan kulit terasa perih atau terbakar terkadang menghampiri tipe rosacea eritematotelangiektasis.


Subtype 2 - Rosacea Papulopustular

source image: National Rosacea Society Expert Committee

Rosacea papulopustular ini sering dikaitkan dengan pustula dan papula, benjolan kecil yang berisi nanah, merah dan bengkak. Rosacea subtipe 2 biasanya muncul di pipi, dagu, dan dahi sehingga sering diidentifikasi sebagai jerawat. Sama seperti tipe sebelumnya, kulit bisa terasa sakit, perih, dan memerah akibat rosacea papulopustular.


Subtype 3 - Rosacea Phymatous

Rosacea subtipe 3 dikenal dengan rosacea phymatous, biasanya ditandai dengan plak atau penebalan kulit. Selain itu, nodularitas dan pembesaran permukaan yang tidak teratur dapat terjadi pada hidung (rhinophyma), dagu, dahi, pipi, atau telinga. Jika tidak segera diobati, kondisi ini dapat memburuk dan menyebabkan kerusakan parah pada wajah.


Subtype 4 - Rosacea Ocular


Tidak hanya di wajah, rosacea okular bisa terjadi di mata. Subtipe ini mempengaruhi mata; kelopak mata, konjungtiva, dan kornea. Gejala utamanya berair, mata merah, terasa terbakar, menyengat, dan gatal pada mata. Selain itu, penglihatan kabur, sensasi ada sesuatu di mata, kerak dan sisik kelopak mata, dan kadang-kadang infeksi mata, seperti bintitan juga bisa terjadi. Rosacea okular bisa timbul bersamaan dengan atau tanpa masalah kulit.


Penyebab Rosacea

Berdasarkan studi, banyak faktor yang dapat menyebabkan rosacea. Di antaranya, kelainan pada sistem imun bawaan, gangguan neuromuskular, genetik, lingkungan, vaskular dan inflamasi. Perlu diperhatikan juga faktor-faktor pendorong munculnya atau meradangnya rosacea seperti :

  • Paparan sinar mathari

  • Stress

  • Olahraga berat

  • Cuaca panas

  • Makanan pedas

  • Konsumsi alkohol

  • Obat/kandungan skincare tertentu


Treatment untuk Rosacea

Sering salah diartikan sebagai jerawat, kondisi rosacea perlu konsultasi lanjut dengan dokter kulit. Pasalnya, rosacea merupakan kondisi progresif. Sehingga, melakukan treatment yang tepat sangat berguna untuk mengontrol gejala-gelaja yang muncul. Jika pergi menemui dokter, antibiotik topikal dan oral kemungkinan akan diresepkan. Terlebih, melakukan modalitas fisik seperti laser bersama dokter yang tepat dapat memaksimalkan hasil.